8 penawar musibah

Imam Abu Al-Farj Ibnu Al-Jauzi telah menggariskan 8 penawar musibah iaitu ubat bagi mereka yang ditimpa ujian dari Allah S.W.T. antaranya: 

  • Hendaklah seseorang itu menyedari bahawa dunia ini tempat ujian dan kesusahan bukan untuk bersenang lenang.

“Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya agar Kami menguji mereka, siapakah di antaranya yang terbaik perbuatannya” al-Kahfi: 7

  • Hendaklah seseorang itu meyakini bahawa setiap ujian mahupun musibah itu adalah di atas ketentuan Tuhan.

Patutkah manusia menyangka mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata, “kami beriman”, sedang mereka tidak diuji?” al-Ankabut:2

  • Bagi yang ditimpa musibah, harus melihat pada musibah yang lebih besar yang pernah menimpa orang lain agar dia menjadi orang yang bersyukur dan redha.   
  • Hendaklah yang ditimpa musibah itu mengharapkan ganti yang lebih baik daripada Allah.

Sesungguhnya orang-orang yang bersabar akan diberikan pahala mereka tanpa hisab (tanpa batas)” az-Zumar: 10

setiap ujian dan musibah harus dilihat dalam perspektif yang positif
  • Hendaklah orang yang terkena musibah atau diberikan ujian itu mengharapkan pahala daripada Allah di atas kesabarannya menghadapi ujian tersebut.

Sebenarnya, apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah akan tetap kekal. Dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang yang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan” an-Nahl: 96  

  • Hendaklah memahami bahawa musibah itu adalah atas kehendak Allah untuk memberikannya yang lebih baik daripada sebelumnya.

Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan” al-Insyirah: 5-6

  • Menganggap musibah yang menimpa diri adalah kerana dia menjadi pilihan Allah untuk menikmati rahmat dan kasih sayang Allah.

“Dan berilah khabar gembira bagi orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata, “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali. Mereka itu ialah orang-orang yang menerima selawat dari Tuhan mereka serta rahmat Nya dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuknya” al-Baqarah 155-157

  • Hendaklah memahami bahawa musibah yang menimpa diri bukan untuk selamanya.

______________________________

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di FacebookTwitterInstagram & Telegram