Untung jadi orang sakit, kata Rasulullah s.a.w. ini ada benarnya

0
116
untung jadi orang sakit

Dalam adab menziarahi orang yang terkena musibah mahupun ujian Allah, Nabi s.a.w menyarankan agar tidak memberatkan lagi seseorang itu dengan mengungkit kisah-kisah lampaunya meskipun ia benar berlaku. Pendekatan seumpama itu sama sekali tidak dibenarkan. 

Sebaliknya Nabi s.a.w apabila bertemu dengan orang yang sakit atau terkena musibah akan mendoakannya dan berpesan agar terus bersabar dan tidak berputus harap dengan pertolongan Allah.  Nabi juga berkata,

“Aku bermohon kepada Allah Tuhan yang mempunyai Arasy yang agung agar menyembuhkan kamu.” 

Inilah amalan-amalan yang sewajarnya dilakukan dan bukan lagi menambahkan kesakitan yang sedia ada,

Pernah dalam satu waktu, Rasulullah menjenguk Salman al-Fahrisi yang tengah berbaring sakit. Rasulullah bersabda,

““Sesungguhnya ada tiga pahala yang menjadi kepunyaanmu di kala sakit. Engkau sedang mendapat peringatan dari Allah S.W.T., doamu dikabulkan-Nya, dan penyakit yang menimpamu akan menghapuskan dosa-dosamu.”

Rasulullah turut melarang seseorang mencela penyakit yang dihadapi. Ini jelas apabila Rasulullah menegur Ummu Saib yang ketika itu mencela penyakit demamnya.  Sabda Baginda,

“Janganlah kamu mencela demam. Karena sesungguhnya demam itu mengikis kesalahan anak cucu Adam sebagaimana bara api mengikis keburukan besi.” HR Muslim

Sementara dalam hadis yang lain,Nabi bersabda,

Tidaklah orang Muslim ditimpa cubaan berupa penyakit atau lainnya, melainkan Allah menggugurkan keburukannya, sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya.” HR Bukhari & Muslim

Menurut Dr. Ahmad al-Syurbasi ketika membincangkan hikmah di sebalik sakit yang Allah berikan menjelaskan, sakit adalah ruang kesempatan yang diberikan Allah untuk seseorang beristirahat setelah sekian lama otot-otot badannya memerlukan rehat.

Dr. Ahmad turut menyifatkan, melalui sakit manusia dididik untuk melihat betapa pentingnya menjaga kesihatan.

sakit merupakan anugerah Allah sebagai tanda kasih sayang Nya

Bahkan melalui sakit yang diberikan Allah kepada manusia, ia adalah masa terbaik untuknya menikmati layanan yang baik kerana selalunya orang yang sakit akan sentiasa ditemani, dilayani dan disediakan dengan makanan yang baik. 

Malah sakit juga bertujuan mendidik manusia agar tidak bersikap sombong kerana ada kalanya manusia itu terlupa bahawa dia tidak selalunya kuat, gagah, berpengaruh dan berkuasa.

Lebih dari itu sakit adalah ruang untuk seseorang muhasabah diri sekali gus menginsafi setiap kesalahan mahupun dosa-dosa yang dilakukan.  Wallahu a’lam

Artikel Berkaitan: virus wahan lebih bahaya dari covid 19 , kajian sains membuktikan amalan ini penawar segala penyakit , sabar ada ganjarannya dari Allah

_____________________

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di FacebookTwitterInstagram & Telegram