AYAH, biarlah Yusuf jelaskan di sini, Yusuf selalu marah dan membantah cakap ayah kerana Yusuf kesiankan ibu. Yusuf benci bila melihat ayah terlalu menekan ibu, menyuruh ibu lakukan itu dan lakukan ini.

Yusuf marah apabila pada satu pagi, ayah terbangun dari tidur dan minta ibu sediakan makanan. Ayah kata, ayah lapar. Ayah tidak boleh buat begitu. Ayah menyusahkan ibu. 

Sebab itu Yusuf sengaja bercakap kasar dengan ayah. Betul, memang Yusuf yang  larang ibu bangun. Dan betul, memang sengaja Yusuf cakap kuat-kuat supaya ayah dengar. Yusuf tahu ayah marah. Terpulang pada ayah, tapi Yusuf mahu ayah tahu, Yusuf tidak suka ayah buat begitu!

Tapi bila Yusuf meningkat dewasa, Yusuf diburu rasa bersalah sangat-sangat pada ayah. Yusuf tidak sedar, rupa-rupanya ketika itu ayah sedang sakit.   

Yusuf  fikir, ayah cuma mengada-ngada dan sengaja buat-buat sakit. Yusuf baru berusia 15 tahun ketika itu, Yusuf tidak tahu ayah ada darah tinggi dan kencing manis. Yusuf tidak tahu sakit ayah itu berbahaya. Yusuf sangkakan, penyakit ayah itu boleh sembuh.  

Hari in apabila teringatkan apa yang Yusuf lakukan pada ayah, air mata Yusuf akan mengalir. Lebih tiga tahun lamanya Yusuf bersikap kurang ajar, tidak bertegur sapa dengan ayah, meninggikan suara, tetapi Ayah langsung tidak pernah marah kepada Yusuf.

Tidak pernah ayah tengking Yusuf, apatah lagi mahu memukul Yusuf. Tapi ketika itu Yusuf sangka, ayah takut dengan Yusuf. Sungguh, Yusuf tidak faham bahawa sebenarnya itulah tanda kasih seorang ayah pada seorang anak yang tidak mengerti apa-apa.

Sehingga hari ini, peristiwa ketika ayah dipapah keluar dari rumah untuk dibawa ke hospital masih lagi jelas terbayang dalam memori Yusuf. Mahu saja Yusuf peluk dan cium kaki ayah memohon ampun.

Yusuf tidak sangka, sakit ayah sebegitu teruk sekali. Ketika itu, Yusuf betul-betul takut kehilangan ayah.  

Dan malam itu, ketika Yusuf menjaga ayah di hospital, sekali lagi ayah tunjukkan rasa kasih kepada Yusuf. Ketika Yusuf menggigil kesejukan di dalam wad itu kerana hawa dinginnya yang membeku, ayah berikan Yusuf satu-satunya selimut yang ayah gunakan itu kepada Yusuf.

Dalam senyap Yusuf menangis melihat pengorbanan ayah. Dada Yusuf berasa terlalu sebak melihat ayah terbaring kesejukan. Yusuf terasa seolah-olah Yusuf dilayan seperti seorang bayi.

Dalam gelap itu, ketika ayah tidur, air mata Yusuf meleleh merenung wajah ayah yang sudah dimamah usia. Segala perbuatan yang Yusuf lakukan pada ayah sepanjang tiga tahun lalu, berlegar di ruang mata, berurutan satu persatu.

Yusuf panjatkan doa, Yusuf harapkan agar ayah sembuh semula supaya Yusuf boleh berbuat baik dan meminta ampun dari ayah. Yusuf ingin mengurut kaki ayah seperti yang selalu dilakukan oleh ibu. Yusuf ingin tebus segala dosa yang Yusuf lakukan selama ini terhadap ayah.

Tetapi, Dialah yang memiliki setiap segala sesuatu di alam maya ini. Apabila esoknya ayah pergi meninggalkan kami semua, Yusuf tidak dapat menahan air mata Yusuf daripada mengalir. 

Semoga ayah dirahmati dan diberkati di sana. Yusuf akan sentiasa mendoakan ayah, sebagai tebusan di atas kesalahan yang Yusuf lakukan dulu, dan sebagai tanda kasih Yusuf pada ayah.

Ayah… Yusuf akan bawa rasa kesal ini sepanjang hayat, biarpun Yusuf tahu, Yusuf takkan mampu menanggungnya.

Maafkan Yusuf, ayah…

Anakmu, Yusuf Md. Idris, Negeri Sembilan.


Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv
Twitter: https://twitter.com/UtusanTV
Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislam