MUSIM haji tiba lagi. Ketika menjejakkan kaki ke Mekah tidak kiralah sama ada melakukan umrah atau haji, salah satu yang menjadi buruan jutaan jemaah adalah mengucup batu Hajarulaswad.

Bagi masyarakat bukan Islam, mereka mungkin melihat ia sebagai satu ritual, sedangkan hakikatnya mengucup Hajarulaswad bukanlah ritual dan ia tidak ada kena mengena dengan syarat-syarat ibadah haji atau umrah.

Pertanyaan sebegini pernah dicetuskan oleh Sayidina Umar al-Khattab. Beliau berkata, “Saya tahu anda adalah sebuah batu yang tidak mendatangkan bahaya dan manfaat. Jika tidak aku melihat Rasulullah s.a.w. mengucupmu, nescaya aku tidak akan menciummu.” (Hadis 228 Kitab Sahih Muslim).

Adalah satu perbuatan tidak masuk akal jika mereka mengagungkannya kerana ia hanyalah sebuah batu. Namun perlu difahami, umat Islam bertindak mencium dan mengusap batu itu bukanlah bertujuan untuk menyembahnya. Semua itu adalah saksi ketaatan dan rasa tunduk umat manusia terhadap perintah Allah s.w.t menerusi ajaran dan sunnah yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Hajarulaswad

Rasulullah s.a.w juga pernah bersabda dalam hadis riwayat Imam Bathaqie dan Ibnu Abbas ra bahawa, “Allah akan membangkitkan Hajarulaswad pada hari kiamat. Ia dapat melihat dan berkata-kata. Ia akan menjadi saksi terhadap orang yang pernah memegangnya dengan ikhlas dan benar.”

Sejarah awal mendedahkan secara kasar, batu itu pernah pecah pada zaman pertengahan menjadi lapan kepingan batu kecil.

Gugusan terbesar dikatakan sebesar buah kurma dan tertanam dalam sebuah batu besar bersalut perak berukuran 25 sentimeter panjang dan 17 sentimeter lebar.

Orang pertama yang memasang lingkaran pita perak itu adalah seorang ahli sejarah dari Mekah, Abdullah Zubair, selepas berlaku kebakaran pada Kaabah. Pemasangan itu dilakukan agar Hajarulaswad tetap utuh dan tidak mudah pecah.

Pada tahun 189 Hijrah, Khalifah Uthmaniah, Sultan Harun ar-Rasyid telah melakukan umrah di Mekah. Baginda memerintahkan seorang pengukir perak terkenal ketika itu, Ibnu at-Tahnan, untuk menyempurnakan lingkaran perak di sekeliling Hajarulaswad dan membuatnya lebih berkilat dan berkilau.

Kedudukan Hajarulaswad.

Kenapa batu itu begitu istimewa di kalangan umat Islam?

Tidak lain kerana batu Hajarulaswad diriwayatkan permata yang berasal dari syurga dan dibawa turun ke bumi melalui malaikat Jibril. Ia kemudian diberikan kepada Nabi Ibrahim a.s untuk diletakkan di salah satu sudut Kaabah. Lokasinya kini terletak di sudut timur Kaabah pada ketinggian 1.5 meter dari lantai Masjidilharam. Hajarulaswad menjadi tanda permulaan dan penghabisan pusingan tawaf di Kaabah.

Apa yang mengagumkan, warna asalnya dikatakan lebih putih daripada susu. Menurut riwayat Ibnu Abbas dan Abdullah, dahulu batu itu bukan saja berwarna putih, tetapi juga memancarkan cahaya berkilau yang menyinari dari timur hingga ke barat. Sekiranya Allah tidak memadamkan kilauan itu, tidak seorang pun manusia mampu memandangnya.

Mengapa batu itu berubah warna menjadi hitam?

Rasulullah s.a.w. bersabda, “Dosa-dosa anak cucu Nabi Adamlah yang menjadikannya sebegitu rupa.” Sejak itu, batu ini dinamakan Hajarulaswad yang membawa maksud batu hitam.

Bagaimanapun, saintis Barat sukar mempercayai hal ini, malah terus mempertikaikan asal-usul batuan itu.

Seorang ilmuwan  Islam  dari  Mesir,  Prof.  Dr. Zaghlul An-Najjar, dulu pernah mengalu-alukan saintis dunia mengkaji perkara itu bagi membuktikan asal-usul Hajarulaswad dari syurga sememangnya adalah benar.

An-Najjar meyakinkan dunia Islam bahawa kajian itu tidak akan merosakkan batuan tersebut. Justeru, Lembaga Geografi Inggeris begitu teruja menghantar seorang pengkaji mereka ke Mekah. Tiba di sana, penyelidik itu mengambil dua sampel batu Hajarulaswad bersaiz mikro. Sampel itu kemudian dihantar ke makmal untuk diuji kaji.

Hasil penelitian itu mendapati, usia batu itu adalah yang tertua di dunia dan kondisi batu itu langsung tidak sama dengan mana-mana batuan yang terdapat di bumi.

Mereka kemudian mengesahkan batu Hajarulaswad bukan berasal dari planet ini kerana ia tidak serupa dengan batuan dalam sistem suria kita. Pembuktian saintifik itu telah mengejutkan dunia Barat. Kesahihan itu sekali gus meletakkan kebenaran dalam ajaran Islam.

Saintis barat turut mengkaji batu Hajarulaswad.

Sesungguhnya, mengucup dan mengusap Hajarulaswad bukanlah satu perbuatan dogmatik semata-mata, tetapi ia adalah perlakuan logis yang tidak perlu diragui dan dipertikaikan lagi.

Jika ada peluang, kucuplah kerana Siti Aisyah r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: “Nikmatilah (peganglah) Hajarulaswad ini sebelum diangkat (dari bumi). Ia berasal dari syurga dan setiap sesuatu yang keluar dari syurga akan kembali ke syurga sebelum kiamat.”

______________

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislam