rahsia garam dari langit

Pada 11 Mac 2011, ekoran gempa bumi kuat dan tsunami di Jepun, rektor nuklear Fukushima Daiichi mengalami kebocoran yang besar.

Enam rektor nuklearnya mencair dan menyebabkan berlaku kebocoran radioaktif yang mencemari penduduk sekitarnya. Kerajaan Jepun meletakan bencana itu pada skala 7 iaitu tanda aras yang paling tinggi berdasarkan International Nuclear Event Scale.

Peristiwa itu bukan saja menggusarkan hati penduduk Tokyo tetapi juga negara yang berhampiran dengan Jepun seperti China dan Korea. Keadaan menjadi panik seketika apabila garam di pasaran kehabisan dan harganya meningkat dua kali ganda.

Rakyat China dan Korea percaya garam boleh mengelakkan mereka daripada terkena radioaktif. Garam itu bukan untuk dimakan tetapi ditaburkan di sekeliling rumah agar gelombang radiasi tidak boleh menembusi. Garam juga dimakan kerana ada kandungan iodin yang boleh mengurangkan kesan radiasi.

Seketika, harga garam melonjak seperti harga emas. Bukan sekadar tidak mampu untuk memilikinya malah bekalannya pun tidak ada. Sehinggalah kementerian kesihatan kerajaan China dan Korea terpaksa mengeluarkan kenyataan bahawa garam dapur tidak berkesan menghalang radiasi.

Barulah rakyat bertenang dari keributan mencari garam namun kepercayaan garam boleh menghalang radiasi tetap diteruskan.

Mengapa garam dipanggil Raja Kimia oleh ahli kimia? Banyak rahsia yang tidak diketahui kenapa garam digunakan di dalam kehidupan? Ramai yang mengikutnya kerana diajarkan oleh emak bila tanya emak kerana nenek melakukan begitu.

Satu perkara menarik yang rasanya perlu dikongsi. Ini adalah petua yang diamalkan oleh nenek-nenek di kampung. Petua untuk mengurangkan rasa masin ikan masin. Rendamkan ikan masin di dalam air garam pekat maka rasa masinnya akan berkurangan. Jangan fikir dari segi logik kerana kalau logik ramai yang akan menjawab, “makin masinlah!”

Ya lah, ikan masin memang sudah masin direndam pula dengan air garam, tidakkah jawapannya makin masin.

Kesan dari letupan nuklear di Fukushima menyebabkan berlakunya gempa bumi yang kuat dan merosakkan sebahagian kawasan kediaman di Jepun

Salah sebenarnya, ikan masin akan menjadi kurang masin tapi direndam lebih lama akan menjadi tawar sedikit. Kalau tidak percaya cubalah.

Mari berfikir pula secara sains kenapa ikan masin boleh kurang masin kerana proses osmosis akan berlaku. Hendak tahu macam mana ia berlaku, jika kepekatan air garam yang merendam ikan masin itu lebih tinggi maka garam yang ada pada ikan masin itu akan tertarik keluar.

Ini adalah sains. Osmosis adalah proses pengaliran pelarut dari larutan berkepekatan rendah ke larutan berkepekatan tinggi. Bijak bukan orang tua-tua kita di kampung kerana mampu memikirkannya hingga ke tahap itu.

Garam dikagumi oleh saintis  

Garam hadir di dalam badan manusia sebagai salah satu daripada 114 unsur kimia bermula dari Hidrogen hingga uranium. Di dalam istilah sains ia disebut natrium klorida (NaCl) di mana setiap molekul natrium akan diikat oleh molekul klorida yang lebih besar.

Apabila natrium klorida dilarutkan di dalam air maka rangka binaannya akan berpecah menjadi ion Na+ dan Cl- akan mengelilingi pola molekul air. Sekadar penjelasan ringkas saja, untuk lebih lanjut lagi oleh ahli kimia dan fizik yang juga pengasas Terapi Getaran Warna, Profesor Emeritus Dr. Norhisham Wahab.

Menurutnya, garam telah Allah jadikan memang berpasangan dan telah senyawa  serta  berkahwin. Semua benda di dalam dunia ini tercipta daripada pelbagai unsur kimia dan manusia adalah ciptaan unsur kimia yang paling sempurna.

Di dalam semua unsur kimia hanya garam saja yang  mempunyai ion berpasangan iaitu ada ion –ve dan +ve. Unsur yang lain semuanya tidak berpasangan dan perlu mencari pasangannya dengan proses tindak balas kimia di dalam badan.

Malah, para saintis pun tidak dapat menerangkan mengapa garam dijadikan memang sudah berpasangan. Satu penjelasan yang boleh diterima akal adalah kerana ia datang dari langit yang merangkumi rahsia kebesaran Allah.

Ya! garam itu bukan datangnya dari tanah tetapi dari langit. Ia ada kaitan dengan proses penyejatan, awan dan cuaca panas yang akan menghasilkan garam.

Garam juga digelar sebagai Raja Kimia dan mampu menukar semua unsur-unsur kimia untuk menjadi potensi tenaga baru terutamanya memecahkan lemak di dalam perut.

“Menakjubkan! Bagi yang tahu rahsianya terutamanya dari segi molekul, keaktifan yang mengaktifkan elektron dan proton akan menganggap garam sekadar perasa yang menyedapkan makanan.

Sebenarnya garam lebih hebat dari itu ia boleh menjadi ubat, penawar racun, pelerai radiasi dan kunci sabar. Semua rahsia itu terkandung di dalam ikatan molekul Natrium Klorida.

Garam laut terbaik

Garam laut adalah yang paling baik terutamanya yang kasar. Kalau boleh dikategorikan sebagai ubat maka garam adalah yang paling baik sekali dan hebat.

Saya letakkannya sebagai tempat yang pertama dan ia boleh menewaskan segala ubat yang dihasilkan di dalam makmal atau ubat semula jadi yang hadir di dalam dunia ini.

Garam laut lebih terbaik berbanding garam bukit

Alasannya, garam itu Allah telah jadikannya dengan sempurna dan mempunyai ion yang berpasangan iaitu satu gabungan yang tidak pernah wujud di dalam elem kimia yang lain.

Namun masih perlu berhati-hati kandungan garam makan sekarang sudah kurang zatnya kerana telah melalui proses pemutihan dan pembersihan. Untuk menghasilkan garam putih maka ditambahkan bahan pencuci yang berbahaya untuk manusia.

Jangan hanya hendak melihat garam yang putih maka dikatakan bersih dan cantik tapi khasiatnya tidak ada. Malah ia juga telah memusnahkan kandungan kloridanya.

Bukankah garam juga penyebab penyakit?

Jika bertanya pada doktor tentang garam mereka akan mengatakan ia adalah pembawa penyakit berbahaya. Tapi benarkah doktor perubatan boleh menjawab sejelasnya tentang garam sedangkan mereka bukan ahli kimia.

Sebab itulah kebanyakannya salah faham tentang garam sehingga menjangkakan bahawa semuanya yang buruk disebabkan oleh garam.

Pun begitu, Prof. Norhisham tidak berapa mempersetujuinya kerana garam bukan punca penyakit. Sebenarnya tidak pernah ada sesiapa yang mengajar bagaimana teknik mengambil garam dengan cara yang betul.

Akuinya, memang benar garam penyebab darah tinggi tetapi tidak ceritakan bagaimana ia boleh berlaku. Jika ditanyakan soalan itu kepada doktor mereka tidak akan dapat menjawab dengan tepat kerana mereka bukan ahli kimia yang tahu tentang ion negatif dan positif.

Kemudian, apabila ditanyakan kepada ahli kimia pula masalahnya akan timbul apabila mereka juga tidak tahu tentang fisiologi manusia. Walaupun mereka tahu tentang ion negatif dan positif tapi tidak tahu fasal penjagaan kesihatan kerana kepakarannya di dalam bidang kimia.

Apabila ditanya, betulkah klorida boleh mengangkut oksigen? Mereka akan menjawab betul. Betul kah ion negatif diperlukan di dalam darah? Betul!

Kemudian apakah ion negatif paling tinggi hanya di dalam garam adalah dibawa oleh klorida. Ya, juga jawapannya. Apakah garam itu racun? Ahli kimia mengatakannya tidak, yang menjadi racun adalah natrium apabila garam itu dipanaskan dan menyebabkan klorida itu termusnah.

Pantang garam adalah suhu panas, kerana apabila garam itu dipanaskan maka sifat ion negatif akan rosak. Ini bermakna yang hilang adalah klorida (Cl) berion –ve, yang tinggal hanyalah natrium  ion +ve yang bersifat asid. Yang diperlukan di dalam garam adalah klorida, ion -ve kerana klorida inilah yang memegang zat besi dan oksigen.

Jika klorida di dalam garam sudah hilang itu bermakna oksigen di dalam darah sudah berkurangan dan yang banyak hanya karbon dioksida yang menjadi asid.

Penggunaan garam yang betul dalam masakan sebenarnya membantu memberi kesihatan yang baik kepada tubuh.

Keadaan itulah yang menyebabkan darah tinggi kerana natriumnya tinggi apabila garam dipanaskan. Sebenarnya garam tidak boleh dipanaskan untuk mengekalkan khasiatnya yang telah memusnahkan klorida.

Saya juga tidak menafikan garam itu penyebab darah tinggi dari segi teknikalnya kerana garam telah dimusnahkan elemennya. Garam memang penyebab darah tinggi jika dipanaskan. Sebab itulah untuk menyedapkan masakan dan gulai, garam dicampurkan selepas 10 minit diangkat dari api.

Garam tidak menyebabkan penyakit tetapi jika dipanaskan maka ion negatif dimusnahkan menyebabkan oksigen berkurangan sebaliknya menambahkan karbon dioksida di dalam darah.

Itulah yang dikatakan darah tinggi kerana jantung terpaksa pam darah kuat, darah tidak boleh bergerak sendiri kerana tidak ada oksigen.

Ia suatu yang meletihkan kerana tidak ada tenaga untuk mengepam darah. Jika cukup oksigen, darah akan bergerak sendiri kerana kerja jantung bukannya mengepam darah dengan kuat tapi tugasnya hanya mengagihkan darah ke seluruh badan. 

Orang yang mengalami darah tinggi tekanan degupan jantungnya kuat sebab darahnya tidak cukup oksigen. Bila darah tidak sampai ke otak sebaliknya hanya berkitar di bahu dan tengkuk saja.

Apabila darah tidak sampai ke otak akan rasa mengantuk, sakit kepala amat sangat kerana tekanan berlaku di dalam kepala disebabkan bekalan oksigen yang tidak cukup.

Untuk mengatasi darah yang tidak cukup oksigen adalah dengan mengambil garam. Cara mengambilnya pula hendaklah dengan air sejuk di waktu pagi terutamanya waktu sahur.

Bila digabungkan dengan air sejuk maka klorida lagi aktif. Selama ini doktor tidak terangkan cara yang betul mengambil garam agar ia boleh menghilangkan penyakit.

Syaratnya garam itu kena diambil dengan cara yang betul iaitu mesti diminum di waktu pagi terutamanya di waktu sahur dan tidak boleh dipanaskan di dalam masakan berkali-kali.

Amalan mengambil garam di waktu pagi berdasarkan sunah. Namun penerangannya dari segi sains adalah berkaitan dengan asid yang banyak di dalam perut pada waktu awal pagi. Apabila tidur di dalam keadaan stres dan mengalami mimpi ngeri maka asid akan berkumpul di perut.

Sebenarnya, tidur memang banyak menggunakan tenaga dan banyak komunikasi otak berjalan. Jadi, tidak pelik apabila bangun pagi saja terus hendak buang air besar itu bermakna perut bertimbun dengan asid. Wallahu a’lam

____________________________

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di FacebookTwitterInstagram & Telegram