APA yang hendak saya ceritakan ini berdasarkan pengalaman seorang kenalan. Kisah ini berlaku di Sabah sekitar tahun 1960-an, dan ia diceritakan semula kepada saya pada pertengahan tahun 1999 oleh Sanusi Udi, orang yang menyaksikan sendiri kejadian itu.

Begini cerita Sanusi…

Suatu petang sewaktu dia dan kawan-kawannya sedang berborak di sebuah kedai kopi di Kinabatangan, seorang kawannya yang bernama Dusmin, tiba-tiba menjadi resah. Matanya merah, air liurnya meleleh dan dia memandang sekeliling dengan pandangan yang liar.

“Aku minta diri dulu!” kata Dusmin tiba-tiba, dan terus bergegas pulang.

Petang itu, Sanusi mendapat berita, ada penduduk kampungnya meninggal dunia. Apa kaitan dengan Dusmin? Nanti saya beritahu.

Selang beberapa hari kemudian, kejadian seperti itu berlaku lagi. Dan seperti sebelum ini, tidak lama selepas Dusmin pulang, Sanusi mendapat berita seorang penduduk kampungnya meninggal dunia.

Sanusi mula tertanya-tanya, kenapa Dusmin tidak semena-mena berubah sikap dan tergesa-gesa pulang apabila ada penduduk kampungnya mati? Setelah didesak, akhirnya Dusmin mengaku…

“Aku pulang untuk jadi balan-balan.”

Apa itu balan-balan?

Di Semenanjung, balan-balan juga disebut penanggal, iaitu seseorang yang boleh menanggalkan kepalanya, lalu terbang ke tempat orang mati atau hendak bersalin, dan menghisap darahnya.

Apabila terbang, yang kelihatan adalah kepala dan isi perut si penanggal yang terang menyala bagaikan api. Ia dilakukan menggunakan ilmu hitam bagi tujuan mendapatkan kekuatan diri.

Benarkah Dusmin menjadi balan-balan?

Apabila soalan itu Sanusi ajukan, Dusmin menyelak kolar bajunya. Lalu ternampaklah garisan parut panjang di sekeliling pangkal lehernya.

Bagi membuktikan pengakuannya itu, Dusmin pernah menanggalkan kepalanya dan terbang ke rumah bapa Sanusi beberapa puluh kilometer dari situ. Dia pulang menemui Sanusi tidak lama kemudian, dan memberitahu secara terperinci keadaan bapanya, rumahnya dan keadaan sekitarnya. Apa yang diberitahu Dusmin itu memang tepat, sedangkan dia tidak pernah sekali pun pergi ke sana.

Menurut Dusmin, balan-balan tidak akan dapat dilihat oleh mata kasar. Dalam keadaan halimunan itulah dia akan menukarkan mayat dengan batang pisang.

Mayat itu kemudian dibawanya terbang ke tepi sungai, lalu digoyang-goyangkan di dalam perahu bersama dengan balan-balan lain, kebanyakannya lelaki. Apabila digoyang-goyang, tubuh mayat itu akan berkecai dan dagingnya bertukar menjadi ikan, lalu dimakan oleh balan-balan berkenaan.

Ilmu balan-balan diceritakan amat popular di kalangan salah satu suku kaum di Sabah. Ia diamalkan agar mereka menjadi kuat dan digeruni lawan. Ilmu ini biasanya diwarisi daripada bapa atau datuk.

Ia boleh juga dituntut melalui bomoh ilmu hitam. Tempoh menuntut adalah seminggu.

Selain jampi mantera, kata Sanusi kepada saya, orang menuntut ilmu balan-balan dikehendaki menggali sebuah perigi sebesar pemeluk dan berendam di dalamnya selama tujuh hari berturut-turut.

Setelah itu, bomoh akan meludah dan muntah di dalam mulut si penuntut tadi. Muntah dan ludahnya hendaklah ditelan tanpa tinggal walaupun setitik.

Bagaimana kita tahu adanya balan-balan?

Kehadiran makhluk itu boleh diketahui dengan lintasan api dan bunyi `kwak’ yang dikeluarkannya. Dinding di bawah atap rumah manusia balan-balan pula boleh dibuka bagi memudahkannya keluar mencari mangsa.

Sanusi juga menceritakan kepada saya, di kalangan satu lagi suku kaum di Sabah, hanya wanita saja yang menjadi balan-balan. Apabila ada wanita bersalin, balan-balan itu akan menghirup darah yang keluar. Ia merasuk bayi sehingga mati. Apabila dikebumikan, balan-balan akan menyelongkar kuburnya dan memakan mayat bayi berkenaan.

Paling menakutkan ialah balan-balan kaliawan. Untuk memiliki ilmu balan-balan kaliawan, seseorang itu hendaklah membunuh anak sulungnya sendiri. Ada juga balan-balan yang boleh mengubah dirinya menjadi haiwan seperti anjing dan kucing.

Bagaimanapun, kata Sanusi, ilmu hitam itu sudah lama ditinggalkan. Dengan berkembangnya Islam di Sabah, suku kaum terlibat mula menyedari bahawa ianya perbuatan syirik dan berdosa besar.

Apa yang saya ceritakan di atas berdasarkan kisah yang diceritakan sendiri oleh Sanusi kepada saya. Mungkin di tempat lain, berbeza pula versinya.  Namun, kisah balan-balan atau penanggal ini memang popular zaman dulu dan ramai yang pernah melihatnya.

Adakah anda juga pernah ‘bertemu’ balan-balan? Boleh kongsikan kisah anda bersama kami.

____________

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislam