SIAPA suka mencandat sotong? Sebelum ini, bila tiba musim mencandat, itu masa rezeki saya murah sebab ketika itu ramai yang akan menghubungi saya untuk menyewa bot. Bot saya tidaklah begitu besar, hanya mampu memuatkan lebih kurang 10 orang penumpang.

Saya ingat lagi kisah lima tahun lalu semasa musim mencandat sotong, saya terima tempahan bot untuk membawa enam orang penumpang.  Lima lelaki dan seorang wanita. Mereka semuanya teman sepejabat di sebuah jabatan kerajaan.

Lebih kurang jam 5.00 petang, kami bertolak dari jeti untuk ke tempat mencandat. Cuaca petang itu agak baik. Ombak tidak besar. Air hanya berkucah kecil.

Sebaik mentari melabuhkan tirai, bermulalah pesta menangkap sotong. Lampu yang terang disuluh ke dalam air. Umpan siap dilempar. Tidak sampai lima minit, umpan salah seorang daripada mereka sudah mengena. Lepas itu, seorang demi seorang mengena umpannya.

Malam itu rezeki mereka agak baik. Baru beberapa jam berada di situ, hasil tangkapan sudah banyak sehingga mereka kepenatan.


Lewat jam 1.00 pagi, para penumpang itu sudah letih, tapi tersenyum puas sebab hasil tangkapan memang meriah. Penuh tong. Kalau dihitung lebih daripada 50 kilogram. Saya pun pelik juga. Biasa kalau saya keluar bawa orang mencandat, tak pernah sebegini banyak hasilnya. 

Salah seorang daripada mereka kemudian mengarahkan saya membawa mereka pulang.

“Kami nak balik. Dah penat sangat ni, hasil tangkapan pun banyak sangat malam ni,” ujar ketua mereka.

Saya hanya menurut dan membawa mereka pulang ke jeti. Dalam perjalanan, laut tenang. Angin juga tidak terlalu kuat.

Apabila sampai di beting masuk, pertemuan antara air kuala dengan air laut, dengan tiba-tiba satu ombak yang agak kuat menghempas bot kami. Hanya sekali hempasan, bot saya terbalik. Jarak beting itu dengan darat lebih kurang satu kilometer.

Apabila kami tercampak ke dalam air, saya mula panik. Dalam keadaan gelap malam, saya tidak nampak mereka semua. Kebetulan di tepi saya ada pelampung yang saya gunakan untuk buat unjang. Saya baling ke kiri dan ke kanan.

“Ambil ni! Ambil ni!” jerit saya.

Terdengar suara orang meminta tolong. Suara itu terdengar seperti dekat. Apabila saya berenang ke arah suara itu, saya tidak nampak sesiapa pun.

“Jerit! Jerit!” laung saya supaya saya dapat dengar arah suara jeritan mereka.

Tapi waktu itu, saya langsung tidak dengar suara mereka lagi. Padahal saya pasti mereka mesti berada tidak jauh dari saya. Ketika itu saya berasa sangat takut. Maklumlah, ada enam nyawa yang perlu saya selamatkan.      

Buntu tak tahu hendak buat apa, saya terus melaungkan azan. Waktu saya azan itu, saya terdengar seperti suara orang yang sangat ramai. Suara itu bunyi berdengung macam bunyi ribuan lalat. Tapi bunyinya seperti suara orang. Selesai melaungkan azan, suara itu hilang.

“Kau nak ambil bot ni, kau ambillah! Aku nak orang-orang dalam bot ni je! Pulangkan mereka!” jerit saya.

Beberapa kali saya menjerit begitu. Tak lama kemudian saya terdengar bunyi sahutan di sebelah kiri saya. Saya terus berenang ke sana, tetapi arah itu adalah arah ke tengah laut. Cepat saya berpatah balik.

Dalam keadaan kalut, saya tidak putus menyebut Allah. Rupanya suara itu adalah suara ‘benda’ lain. Suara yang cuba untuk mengajak saya ke tengah laut.

Dalam kepekatan malam, saya nampak sepasang tangan terkapai-kapai. Saya terus berenang ke arahnya. Sampai dekat baru saya terdengar suara meminta tolong. Padahal jarak saya dengannya tidak sampai 20 meter. Mengapa saya tidak dengar jeritannya?

Saya terus menarik penumpang pertama dan membawanya ke darat. Selepas itu saya berenang semula ke arah bot. Saya sendiri tidak tahu dari mana saya dapat kekuatan.

Penumpang kedua, ketiga dan keempat senang saya jumpa. Seorang demi seorang saya tarik mereka ke tepi pantai. Tetapi, penumpang kelima memang susah hendak dicari, padahal dia berada tidak jauh dari tempat bot kami terbalik.

Suaranya langsung tidak saya dengari. Walaupun saya menjerit sekuat hati, namun tiada balasan. Saya semakin risau. Sudah hampir sejam lebih mereka dalam air. Dua orang lagi saya masih belum jumpa.

Dalam kesamaran malam, tiba-tiba saya nampak satu lembaga hitam yang sangat besar seperti sedang duduk di dalam air. Jarak lembaga itu dengan saya hanya beberapa meter sahaja. Sangat dekat.

Lembaga itu memandang saya. Waktu itu saya tidak ada sedikit pun perasaan takut. Apa yang saya risaukan adalah dua lagi nyawa yang perlu saya selamatkan.

“Jangan ganggu aku. Kau nak apa, kau ambil. Pulangkan dua orang lagi!” jerkah saya.

Lembaga itu terus pergi. Ia berlalu seolah-olah seperti angin hitam yang pekat. Selepas ia pergi, baru saya nampak penumpang kelima yang berada hanya beberapa meter di depan saya. Saya terus mendapatkan penumpang itu.

Waktu itu, Allah hantar bantuan kepada saya. Kebetulan ada tiga buah bot lalu di kawasan itu. Saya menjerit meminta bantuan mereka untuk mencari penumpang keenam.

Saya terus membawa penumpang kelima ke tepi. Tidak sampai lima minit, penumpang terakhir pula dijumpai. Alhamdulillah, semuanya selamat.

Perasaan saya waktu itu hanya Allah sahaja yang tahu. Saya langsung tidak hiraukan diri sendiri. Yang saya risau hanya enam nyawa yang saya bawa.

Setelah naik ke darat, paha sebelah kanan saya terasa sangat sakit. Setelah dilihat, terdapat kesan lebam yang teruk di situ. Saya tidak pasti ia terkena apa, tapi saya bersyukur kerana semua penumpang itu selamat.

Saya teringat pesan orang-orang tua dahulu. Kata mereka, laut ini boleh dijadikan tempat untuk mencari rezeki. Namun silap hari bulan, laut juga boleh menjadi tempat kita bersemadi.

Mujur malam itu bukan lagi masa kami. Teringat juga kata orang jangan main-main dengan laut. Kerana penunggu laut hanya menanti mangsanya kalau kita terleka.

Selepas kejadian itu, saya tidak lagi menerima tempahan sewa bot untuk mencandat sotong sampai ke hari ini. Ya, saya trauma selepas kejadian itu. Saya serik!

**Diceritakan oleh Pak Itam, seorang nelayan di Paka, Terengganu.

___________

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislamFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShareFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShareFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShare