ORANG zaman dulu sering diceritakan ada ‘belaan’ sama ada digunakan untuk membantu pekerjaan harian, menjaga rumah atau untuk tujuan perubatan. Salah satunya hantu raya.

Ini kisah yang berlaku dalam keluarga aku sendiri, bagaimana keluarga aku diganggu setelah arwah datuk aku meninggal.

Cerita ini dah lama, sekitar hujung tahun 90-an. Ketika itu aku masih remaja, berusia dalam 20 tahun. Ia bermula setelah arwah datuk aku (sebelah bapa) meninggal dunia.

Sebelum itu aku ceritakan serba sedikit latar belakang datuk aku yang tinggal di sebuah daerah di Perak. Datuk aku ni semasa hidup dulu boleh dikatakan bomoh terkenal juga. Ramai orang datang berubat dengannya.

Apa yang aku pernah nampak dulu, datuk aku mengubat dengan membaca pelbagai mantera dan jampi serapah. Ada ketikanya dia akan berselubung dengan sehelai kain hitam di hadapan pesakit dan berinteraksi dengan ‘seseorang’ dalam bahasa yang sukar difahami.

Masa kecik-kecik dulu aku pernah bertanya pada datuk, dia bercakap dengan siapa semasa merawat orang, sebab suaranya turut berubah. Datuk kata yang bercakap itu adalah ‘orang’ perantaraannya.

Datuk pernah beritahu, keluarga kami keturunan Raja Tanding yang berasal dari kepulauan Jawa, dan ‘merekalah’ yang sentiasa menjaga keturunan kami.

Selalu juga aku nampak bila bulan mengambang penuh, datuk akan pergi ke busut jantan di belakang rumah sambil membawa pulut kuning, telur rebus dan memalu gendang.

Sama seperti manusia biasa, datuk aku jatuh sakit dan akhirnya dijemput Ilahi pada usia 82 tahun.

Selepas datuk dikebumikan, selesai bacaan tahlil, tiga orang anak datuk (termasuk ayah aku) berbincang tentang barang-barang peninggalan arwah, terutamanya barang-barang keramat yang sering digunakan dalam perubatannya. Mereka buat keputusan untuk buang semua peralatan arwah di sungai Kampar, pada hari ketiga selepas datuk dikebumikan.

Aku pun ikut mereka malam itu untuk buang barang-barang tersebut ke sungai. Aku ingat lagi masa tu lebih kurang pukul 1.00 pagi. Pak Long aku masa tu nak buang sebiji takar kecil sebesar penumbuk ke dalam sungai. Tapi belum sempat dia nak buang, tiba-tiba saja takar itu pecah di tangannya dan keluarkan kepulan asap hitam.

Memang pelik tapi ayah dan adik beradiknya tak cakap banyak. Mereka hanya diam dan terus buang barang-barang tu ke laut.

Sejak malam kami buang barang-barang arwah tu, macam-macam gangguan pelik berlaku di rumah nenek. Tengah malam terdengar bunyi kuat di atas bumbung rumah. Bunyi seperti zink dipijak dan dicakar jelas kedengaran. Ibu saudara aku dan anak-anak mereka sampai berpelukan sebab ketakutan.

Nenek aku pulak selamba beritahu, bunyi yang kami dengar tu adalah hantu raya belaan arwah datuk. Masa tu nenek bertanyakan pada kami tentang takar kecil kepunyaan datuk.

Tergagap-gagap Pak Long beritahu yang takar itu sudah pecah dan serpihannya telah dibuang di Sungai Kampar. Nenek terkejut. Wajahnya bertukar pucat.

Hampir seminggu berlarutan rumah arwah datuk diganggu. Bukan itu saja, beberapa orang penduduk kampung juga mula bercerita kononnya mereka ternampak kelibat seperti arwah datuk merayau-rayau di sekitar kampung.

Ada sekali tu, aku datang ke rumah datuk sebab nak temankan nenek yang tinggal seorang diri. Masa motorsikal aku masuk ke halaman rumah, aku nampak seseorang yang serupa dengan arwah datuk sedang duduk bertinggung di atas anak tangga. Punyalah aku terkejut masa tu sampai aku gagal kawal motor dan terbabas langgar pokok betik di halaman rumah.

Lepas aku nampak tu, seorang demi seorang ahli keluarga kami termasuk pak cik dan mak cik aku, semua terserempak dengan jelmaan arwah datuk. Mak Ngah aku cerita, makhluk tu siap masuk ke dalam rumah sambil makan di dapur.

Mak Long aku pula beritahu jelmaan tu akan muncul hampir setiap hari di rumahnya, terutamanya ketika senja. Walaupun makhluk itu tidak mengganggu mereka, tapi dah cukup menakutkan mereka anak beranak. Mahu tidak, nampak orang yang dah mati berkeliaran begitu, memang seram lah!

Pak Long ada cerita ‘belaan’ arwah datuk mahu ‘penjaga’ baru. Tapi tiada siapa pun waris keturunan arwah datuk yang mahu terima. Gila ke? Siapa yang sanggup bela hantu raya pada zaman moden?

Ramai juga bomoh dan pawang kami panggil untuk atasi masalah gangguan tu, tapi keadaan macam tu juga, malah ramai yang mengalah dan berhenti sekerat jalan, sehinggalah Pak Long minta bantuan Pawang Hussin. Dia ni kira orang handal juga lah tapi dari daerah lain.

Rasanya lebih kurang dua bulan selepas datuk meninggal, malam Jumaat Pawang Hussin datang ke rumah nenek dengan membawa beberapa peralatan untuk melakukan upacara perubatannya. Aku pun ada sekali masa tu.

Setelah mengambil wuduk, Pawang Hussin bersila di ruang tamu berdekatan dengan tiang seri. Dia keluarkan Yassin dan membacanya. Kami semua turut ikut membaca Yasin bersama-sama.

Selepas itu, Pawang Hussin mula berwirid. Tak lama kemudian tiba-tiba dengar bunyi… Dummmmmm!!  

Kuat betul bunyi tu, seolah-olah seketul batu besar jatuh di atas bumbung rumah.

Kemudian terdengar pula bunyi aneh seolah-olah ranting kayu sedang dipatah-patahkan di sekeliling  rumah. Lepas itu timbul pula bunyi bumbung dipijak-pijak seperti ada seseorang yang sedang berlari dan berjalan di atasnya.

Ada la beberapa gerakan Pawang Hussin buat sebelum akhirnya dia menepuk lantai beberapa kali. Ketika itulah kami nampak segumpal asap hitam bergulung-gulung dari atas bumbung terus masuk ke dalam botol yang berada di depan Pawang Hussin.

Tak sempat kami tengok apa isi botol tu, Pawang Hussin pantas capai botol tersebut dan menutupnya dengan gabus sebelum dibungkus dengan sehelai kain kuning.

Lepas itu, Pawang Hussin beritahu kami, jangan risau selepas ini takkan ada lagi ‘belaan’ arwah yang akan mengganggu keluarga kami.

Masa itu pak cik dan ayah aku ada juga minta kebenaran nak lihat isi dalam botol tu, tapi Pawang Hussin tak bagi.

Memang betul apa yang Pawang Hussin beritahu, sejak hari itu tiada lagi gangguan aneh atau kelibat arwah datuk muncul lagi.

Cuma aku kadangkala tertanya-tanya juga, apa jadi dengan botol yang berisi ‘belaan’ arwah datuk aku itu? Memang botol tu Pawang Hussin bawa pulang. Adakah dia sudah membuangnya, atau dia menyimpan botol itu?

Diceritakan oleh Hisham, Ipoh, Perak.     

___________

        

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislam