Wahai anakku!

Lihatlah ke arah burung berdada putih di atas pohon itu. Kepaknya berbulu hitam putih bagai salju di tanah hitam. Bulu dari tengkuk hingga ke kepalanya bagai matahari berwarna oren sewaktu petang. Oh, betapa indahnya burung belatuk itu.

Tap! Tap! Tapppp!

Anakku! Lihatlah bagaimana burung belatuk itu menggunakan paruhnya yang sekecil ranting, mematuk kulit pokok yang maha keras itu sehingga berlubang. Patukannya sungguh bertenaga. Tidak mudah mengalah dan patah semangat!

Tidak seperti burung lain, burung belatuk istimewa, mampu berjalan menegak 360 darjah, menaik, mengiring dan menuruni pohon tanpa sebarang masalah.

Keistimewaan anugerah Tuhan inilah membolehkan belatuk tangkas berputar sesuka hatinya mengelilingi batang pohon sambil mematuk untuk mencari makanan.

Anakku, kita tidak mampu berbuat seperti burung belatuk lakukan. Jika ingin memanjat, kita mesti memeluk batang pokok seerat-eratnya bagi mengelakkan daripada terjatuh.

Tapi, si burung belatuk dengan mudahnya berjalan di permukaan kulit kayu yang menggerutu itu dengan sepasang kaki kecilnya. Aneh, bukan? Tiada burung lain yang diberi keistimewaan seperti dimiliki si burung belatuk ini. Merdeka, bergerak ke sana ke mari tanpa rasa takut!

Kenapa burung belatuk asyik mematuk?

Jawapannya mudah anakku. Burung belatuk itu mematuk sambil mencari anak-anak serangga yang terdapat dalam pohon kayu itu untuk makanannya.

Anakku, begitulah tamsilannya. Seorang insan yang bijak boleh diumpamakan dengan seekor burung belatuk yang merdeka.

Manakala, dunia ini pula diibaratkan sebagai pohon besar. Tiada apa yang mustahil dalam hidup ini jika kita berusaha.

Sebagaimana burung belatuk dengan sabar mematuk setiap tempat bagi mengeluarkan serangga untuk dimakannya, insan yang bijak juga mesti bersabar dan berdikari mencari rezeki kehidupan.

Hanya dengan memiliki keimanan, keyakinan dan keteguhan hati, seorang insan yang bijak berjaya melakukan sesuatu perkara yang dianggap mustahil dan tidak mampu dilakukan orang lain.

Kisah si burung belatuk ini umpama seorang insan bijak yang bersikap bersyukur dengan pemberian Tuhan. Insan yang bijak, tidak tamak tetapi sanggup berkongsi rezeki dengan orang lain.

Anakku, si burung belatuk tidak pernah tamak untuk memiliki dan menakluki hasil mahsul dari pohon itu seorang diri tapi hanya mengambil sedikit saja untuk keperluan hidupnya.

Belajarlah daripada burung belatuk wahai anak-anakku. Semoga Tuhan membantumu menjadi seorang insan yang bijaksana.

_________________

Jadikan UtusanTV ‘shortcut’ muka depan telefon anda!
Ikuti langkah ini:
Langkah 1: Layari utusantv.com
Langkah 2: Klik pada logo UtusanTV di bahagian atas skrin
Langkah 3: Klik pada 3 titik di penjuru atas kanan (atau penjuru bawah kanan) telefon anda
Langkah 4: Klik ‘Add to Homescreen’

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyen #alislamFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShareFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShare