MENGHARUNGI sendiri jatuh bangun dalam kehidupan selain mengamati pengalaman sama dengan orang lain menjentik rasa dan emosi tersendiri buat penyanyi hip hop dan komposer SonaOne.

Lalu terhasillah buah tangan terbaharu jejaka kacukan Melayu-Perancis dengan nama penuh Mikael Adam Mohd Rafee Michel Lozach,32, ini. 

Tidak bersendirian, lagu diberi judul Sape Kata itu turut dihasilkan bersama dengan Wolfy.

la dicetuskan di era pandemik COVID-19. Lagu yang liriknya nukilan SonaOne sendiri bersama Axel Jonas itu dirakamkan sekitar Julai tahun lalu. 

Ditanya apakah idea penghasilan karya berkenaan lebih tepat mengenai pengalaman kisah cinta sendiri, SonaOne yang mula melangkah ke arena seni pada 2010 dilihat memberi jawapan selamat.

“Jawapan kepada soalan apakah ia cetusan ilham kisah cinta sendiri, boleh jadi ya… atau sebaliknya.

“la terpulang kepada apa juga interpretasi atau tafsiran masing-masing. Namun ia jelas bersifat peribadi.

“Tapi tak dinafikan ada ‘input’ dan ilham itu datang daripada pengalaman sendiri. Namun saya melihat lagu ini daripada cerita umum atau adat berkasih sayang yang akan berlaku salah faham dan jiwa kacau.

“Ia juga berdasarkan pengamatan saya mengenai pelbagai cerita dialami ketika COVID-19 menjelma. Ramai teman saya sendiri putus cinta daripada hubungan yang panjang kerana kekurangan sisi komunikasi,” katanya yang kali terakhir muncul dengan single solo Bomba tahun lalu.

Siape Kata telah mula dilancarkan sejak semalam (Jumaat)

Lagu gabungan pop R&B dan hip hop ini  dilancarkan di semua platform digital sejak semalam (Jumaat). 

“Lagu ini banyak bermain dengan perasaan dalaman ditambah dengan emosi bercelaru. Malah memang sengaja perkataan siapa dieja seperti bahasa pasar sebagai ‘sape’.

“Lagu ini menggunakan bahasa Malaysia dan Inggeris. Pendek kata lagu ini barangkali dekat dengan sesiapa saja yang pernah melalui plot hubungan penuh dramatik,” ujarnya.

Pemenang Anugerah Juara Lagu Ke-29 (AJL29) menerusi lagu Apa Khabar dendangannya bersama Joe Flizzow itu menambah, Sape Kata turut menyingkap penilaian diri yang menjurus kepada konsep konflik diri dan keraguan terhadap emosi.

“la sering terjadi pada tahap emosi itu sudah tak mampu dibendung lagi terutama tiada komunikasi terjalin di antara satu sama lain.

“Lagu ini mewakili satu rasa yang tidak selesa apabila dibelenggu hal yang meresahkan dalam kotak minda pasangan kekasih. Malah pada masa sama berperang dalam hati mempersoalkan itu dan ini yang pada akhirnya tidak memberi jawapan pasti.

“la boleh jadi seperti penyakit bipolar (atau kecelaruan dwikutub) sejenis penyakit mental yang menyebabkan perubahan emosi, tingkah laku dan pemikiran. Ia seperti garis pemisah antara sikap yang memusnahkan dan kebencian terhadap diri,” katanya.

Ujar SonaOne lagi, adat dalam bercinta belum tentu berakhir dengan kemanisan.

“Bercinta bagai nak rak, berkorban perasaan dan macam-macam lagi, tak pernah menjadi jaminan ia akan kekal. Hal sama boleh diadaptasi dalam kehidupan. 

“Terjemahan rasa yang terjerut itu juga divisualkan dalam video muzik lagu ini. la diarahkan ATG dan saya sendiri. Visual itu mewakili emosi yang bertebaran.

“Namun pada akhirnya hidup kena diteruskan. Kena ‘move on’. Menjadi kuat adalah pilihan yang ada. Untuk ‘move on’, kadang-kadang amat perlu untuk melupakan kisah silam.

“Saya percaya penonton dan peminat dapat merasai apa yang cuba disampaikan menerusi emosi barisan pelakon yang ditampilkan,” katanya.

Menutup bicara, jejaka yang pernah tampil dengan dua album studio, Growing Up Sucks pada 2016 dan Detail (2019) itu juga sempat diusik dengan kisah cintanya yang pernah digembar-gemburkan sebelum ini.

Biarpun tidak pernah mendedahkan kisah cintanya secara terbuka, namun ada yang menghidunya. 

Malah, dia pernah mengeluarkan kenyataan akan mengumumkan perancangan berkahwin dengan gadis yang masih rahsia lagi identitinya. Bagaimanapun cerita itu bagai berlalu sepi, hingga ada yang mengandaikan ia sudah bernoktah.

“Saya mahu ‘move on’. Saya anggap tak ada jodoh dengannya. Tak semua yang kita dambakan akan berakhir seperti sebuah kisah dongeng,” katanya.


Jadikan UtusanTV ‘shortcut’ muka depan telefon anda!
Ikuti langkah ini:
Langkah 1: Layari utusantv.com
Langkah 2: Klik pada logo UtusanTV di bahagian atas skrin
Langkah 3: Klik pada 3 titik di penjuru atas kanan (atau penjuru bawah kanan) telefon anda
Langkah 4: Klik ‘Add to Homescreen’

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di FacebookTwitterInstagram & Telegram