SEWAKTU sedang lena tidur, Ishak tiba-tiba didatangi satu lembaga hitam yang berbulu lebat dengan pantas menerkam dan menindihnya. Ishak yang berusia awal 20-an, tidak mampu berbuat apa-apa.

Dia cuba bangun, tetapi gagal. Seluruh tubuhnya bagaikan ditindih satu beban yang amat berat. Kelopak matanya tidak berupaya dibuka walau sedikit pun.  Dadanya bagaikan dihempap sebongkah batu. Nafasnya sesak.

Ishak tidak dapat bersuara, jeritannya tersekat di kerongkong. Hanya perasaan saja yang meronta sedangkan seluruh tubuhnya tetap kejang dan kaku. Hanya selepas membaca ayat-ayat suci al-Quran di dalam hati, barulah Ishak dapat menggerakkan jarinya. Sejurus jari itu digerakkan, beban yang menindih tubuhnya juga serta-merta hilang.

Bingkas Ishak bangun, tubuhnya berpeluh. Dia melihat sekeliling, hanya dia seorang di atas katil. Lembaga itu ghaib entah ke mana.

Ishak adalah kenalan lama saya dan kini berusia 50-an. Menurut Ishak, dia telah banyak kali ditindih lembaga hitam. Paling kerap ketika usianya 20-an. Mimpi? Tidak. Kata Ishak, ia terjadi antara jaga dan lena.

Benar, ia bermula di dalam mimpi. Namun apabila terjaga, Ishak dapat merasakan dengan jelas tubuh lembaga hitam itu menindih badannya. Malah dia dapat merasakan helaian-helaian bulu yang memenuhi tubuh lembaga itu. Setiap kejadian berlangsung sekitar 10 hingga 15 saat.

Seorang lagi kenalan, Humaizah Ahmad, juga pernah beberapa kali ditindih lembaga hitam ketika tidur. Bagaimanapun, pengalaman guru berusia hampir 50-an itu sedikit berbeza kerana sewaktu ditindih, dia turut mendengar lembaga itu berbisik di telinganya. Namun dia tidak dapat memahaminya.

Kejadian lebih aneh dialami oleh seorang kenalan, Ikhral Samson, yang bekerja di sebuah syarikat media. Peristiwa itu dialaminya lebih lima tahun lalu ketika sedang menuntut di sebuah Institut Pengajian Tinggi Swasta di Selangor.

Sekitar pukul 6.00 petang sewaktu sedang tidur di bilik asramanya, tiba-tiba Ikhral merasakan tubuhnya ditindih sesuatu yang sangat berat. Dada Ikhral terhimpit hingga sukar bernafas. Badannya tidak dapat digerakkan, semua sendi bagaikan dikunci.  

Hanya selepas berhempas pulas meronta sambil membaca ayat-ayat suci di dalam hati, barulah badannya dapat digerakkan. Apa yang aneh ialah Ikhral `ghaib’ semasa kejadian tersebut. Kawan-kawan sebilik melihat katilnya tiba-tiba kosong. Hanya setelah dia terlepas daripada tindihan lembaga berkenaan dan terjaga, barulah sahabat-sahabat dapat melihatnya semula. Kejadian yang serupa turut menimpa seorang lagi kawan Ikhral, juga berlaku pada waktu petang di katil yang sama!  

Berlaku Di Seluruh Dunia

‘DITINDIH LEMBAGA HITAM’ ketika tidur adalah kejadian misteri yang sering berlaku di kalangan masyarakat kita. Bagaimanapun, anda jangan terkejut kerana ia turut terjadi di kalangan masyarakat lain di seluruh dunia. 

Di Fiji, mereka percaya ia dilakukan oleh kana tevoro, iaitu roh seseorang yang baru saja meninggal dunia. Tevoro muncul kerana ada perkara penting hendak diberitahu kepada orang yang ditindih, juga masyarakat yang ditinggalkannya.

Apabila melihat kejadian itu, orang yang berada berdekatan dengan mangsa akan menjerit, `Kania! Kania!’ (Makan! Makan!) untuk memanjangkan lagi tempoh kerasukan. Tujuannya supaya mereka dapat berhubung dengan roh tadi dan bertanya mengapa ia kembali ke dunia.

Misteri hantu tindih turut berlaku di kalangan masyarakat Thailand (Phi Am), Mexico (se me subio el muerto), Jepun (kanashibari), Korea (Gawi nulim), Mongolia (Khar darakh), Vietnam (Made), Filipina (Bangungut), dan sebagainya.

Di Newfoundlaand, South Carolina dan Georgia pula, masyarakat di sana mengatakan gangguan itu disebabkan oleh syaitan bernama Hag. Manakala di New Guinea mereka percaya ia dilakukan oleh Suk ninmyo, iaitu pokok yang dianggap suci dan hidup dengan memakan semangat manusia.

Mengikut kepercayaan masyarakat ini, pokok tersebut mencari mangsanya pada waktu malam ketika mereka sedang tidur. Malangnya, ada mangsa yang terjaga ketika semangat mereka dimakan, menyebabkan badannya tidak dapat digerakkan.

Kelumpuhan Tidur

Dalam kajian sains dan paranormal Barat, kejadian misteri ditindih begini dinamakan kelumpuhan tidur (sleep paralysis). Apa itu sleep paralysis?

Ia merujuk kepada ketidakmampuan kita untuk bergerak ketika sedang tidur ataupun ketika bangun tidur. Bukan sekadar tidak mampu menggerakkan badan, malah kita juga tidak mampu bersuara dan mengalami halusinasi seram serta mimpi yang menakutkan.

Tidur mempunyai banyak tahap. Kelumpuhan tidur terjadi dalam keadaan separuh tidur, sedang tidur nyenyak, ataupun terjaga. Fasa tidur Rapid Eye Movement (mata berkedip dengan pantas) adalah tahap tidur yang paling lena. Ketika ini jantung berdegup perlahan, otot dalam keadaan yang sangat lemah manakala otak melakukan hal-hal yang `mengarut’ serta di luar kawalan. 

Pada tahap inilah mimpi terjadi dan kita dapat `merasainya’ dengan jelas sekali. Kita mahu menjerit dan melepaskan diri dari jelmaan-jelmaan menakutkan, namun setiap sendi dan anggota tubuh tidak mampu digerakkan.

Ini terjadi kerana otak kita sebenarnya masih dalam keadaan tidur tapi tubuh ingin bangun. Ketiadaan hubungan (disconnection) antara otak dan tubuh inilah yang menyebabkan tubuh kita terasa lumpuh.  

Dipeluk Gadis Misteri

Lewat malam sekitar tahun 1997, Ishak Ahmad yang bekerja sebagai penjaga Rumah Api di Port Dickson, Negeri Sembilan, merebahkan badan di atas katil bujangnya, di tingkat atas rumah api tersebut.

Sedang lena dibuai mimpi, Ishak tiba-tiba terjaga. Dia terasa seperti ada seseorang meletakkan tangan di atas dadanya. Tangan siapa pula yang mendakap dadanya itu? Seingat Ishak, tadi dia tidur seorang diri. 

Ishak cuba membuka mata, namun kelopak matanya tidak mampu diangkat. Mujurlah tangannya boleh digerakkan. Lantas jari-jemari Ishak meraba-raba tangan yang sedang memeluknya itu. Halus. Lembut. Jarinya runcing.

Tangannya merayap lagi. Kali ini Ishak dapat merasakan muka seseorang yang baring di sisinya. Kulitnya halus, hidung mancung dan bibirnya mongel. Ishak juga dapat merasa helaian-helaian rambut yang panjang mengurai. Sah, perempuan!

Dada Ishak berdebar. Takut ada, seram pun ada. Ingin benar Ishak melihat wajah perempuan yang memeluknya pada waktu malam begitu. Tetapi dia bimbang pula `akan berlaku sesuatu yang tidak diingini.’          

Ishak terus meraba. Tangannya merasakan bahagian dagu, leher, bahu dan dada lalu turun ke pinggang. Betul, itu memang badan perempuan. Tiba-tiba perempuan itu mengeratkan pelukannya. Apabila dipeluk erat sebegitu, tangan Ishak terhenti di situ, tidak mampu meraba lagi. Dalam masa yang sama, Ishak juga semakin takut sebab dia yakin yang memeluknya itu bukan perempuan, tetapi…!

Ishak segera membaca ayat-ayat suci dan membiarkan saja tubuhnya dipeluk erat. Ishak tidak berani membuka mata kerana dia takut untuk melihat wajah sebenar makhluk berkenaan. Entah pukul berapa dia terlelap, Ishak tidak tahu. Apabila membuka mata, dilihatnya hari sudah pun terang. Perempuan tersebut tiada lagi di sisinya.

Kejadian aneh itu berulang beberapa kali lagi, tetapi berakhir selepas Ishak mendirikan rumah tangga setahun kemudian. Suatu malam, Ishak bermimpi didatangi seorang gadis yang sangat cantik, persis sang puteri. Gadis itu berdiri di depan pintu rumah api sambil menundukkan mukanya.

“Sampai hati abang, tak pernah nak tegur saya. Kalau jalan depan saya pun buat tak nampak saja,” kata si gadis lalu menghilangkan diri. Sejak itu, Ishak tidak lagi ditindih atau dipeluk oleh gadis berkenaan.

Siapakah `gadis’ tersebut? Hantu tindih? Sleep paralysis? Bunian? Atau…?    

Siapa agaknya gadis yang memeluk Ishak itu?

_______

Jadikan UtusanTV ‘shortcut’ muka depan telefon anda!
Ikuti langkah ini:
Langkah 1: Layari utusantv.com
Langkah 2: Klik pada logo UtusanTV di bahagian atas skrin
Langkah 3: Klik pada 3 titik di penjuru atas kanan (atau penjuru bawah kanan) telefon anda
Langkah 4: Klik ‘Add to Homescreen’

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en