ujian atau azab?
Sekadar gambar hiasan

Anak sakit, kereta rosak, dipotong gaji, hilang pekerjaan dan berbagai lagi ujian yang datang bertimpa-timpa pada masa yang sama. Lalu manusia seringkali menganggap itu adalah cubaan bagi menguji keimanan manusia seperti firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 155,

“Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar,” Pasti Aku akan uji kalian dengan satu hal, entah itu berupa ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar,”

Ayat ini jelas menunjukkan bahawa segala musibah yang bertimpa itu adalah dalam bentuk ujian. Namun sedarkah kita, boleh jadi musibah yang kita anggap sebagai ujian itu sebenarnya juga adalah azab. Azab ataupun kesukaran yang kita hadapi ini adalah akibat dari perbuatan dan tangan kita sendiri.

Boleh jadi hati kita kotor dalam bermuamalah dengan manusia. Boleh jadi juga kita culas dan cuai dalam bekerja dan boleh jadi juga kita pernah bersikap jelik dengan manusia lain. Dalam Firman Allah jelas menyatakan tentang hal ini. Surah al-Muddaththir ayat 38,

“Setiap orang bertanggungjawab atas apa yang telah dilakukannya”

Surah az-Zumar ayat 51 juga menceritakan perkara yang sama,

“Lalu mereka ditimpa (bencana) akibat perbuatan buruk yang mereka kerjakan. Dan orang yang zalim di antara mereka juga akan ditimpa (bencana) akibat perbuatan buruk yang mereka kerjakan dan mereka tidak dapat melepaskan diri”

Sukar sebenarnya untuk kita sendiri menafsirkan sama ada kesulitan dan kesusahan itu adalah ujian atau azab. Keduanya punya definisi yang berbeza. Jika seseorang hanya menganggap suatu musibah yang berlaku padanya hanyalah sekadar ujian, sudah pasti dia mendabik dada dengan merasakan dirinya suci tanpa noda dan dosa. Tiada keinginan untuk bermuhasabah diri apalagi memperbaiki diri.

Dan jika seseorang menganggap musibah itu adalah azab dan hukuman yang datang dari Allah atas kesilapannya dan dia menyedarinya sudah pasti dia akan menyesalinya dan berusaha mengubah diri.  

Walau bagaimanapun sebagai manusia, kita adalah makhluk yang lemah dan miskin dari segala pengetahuan. Jadi usah terlalu memikirkan tentang itu, tetapi fikirkan bagaimana untuk menghadapi ujian atau azab itu.

Seharusnya ketika menghadapi ujian atau azab itu jadilah orang yang bertaubat, sabar, ikhlas dan tidak lupa untuk membelanjakan sebahagian harta yang dimiliki ke jalan Allah.

Semoga dengan sikap itu membawa kita untuk redha dan percaya bahawa segala aturan hidup kita di bawah kendalian Allah S.W.T.

Pada masa yang sama tidak perlulah terlalu emosi dalam menghadapi ujian dan azab itu sehingga terkeluar perbuatan-perbuatan yang tidak munasabah atau terlanjur perkataan-perkataan yang buruk dan kesat.

Apa yang perlu adalah teruskan istiqamah di jalan Allah dan yakin setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Wallahu a’lam

________________________________________

Jadikan UtusanTV ‘shortcut’ muka depan telefon anda!
Ikuti langkah ini:
Langkah 1: Layari utusantv.com
Langkah 2: Klik pada logo UtusanTV di bahagian atas skrin
Langkah 3: Klik pada 3 titik di penjuru atas kanan (atau penjuru bawah kanan) telefon anda
Langkah 4: Klik ‘Add to Homescreen’

Untuk lebih berita terkini sila layari laman web kami di https://utusantv.com/ atau ikuti media sosial rasmi UtusanTV:

Facebook: https://www.facebook.com/utusantv

Twitter: https://twitter.com/UtusanTV

Instagram: https://www.instagram.com/utusantv/?hl=en

#utusantv #urtv #mastika #saji #wanita #hijabfesyenFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShareFacebookTwitterEmailWhatsAppTelegramLinkedInShare