LAZIMNYA burung bersaiz kecil, sarangnya juga kecil. Tetapi, terdapat sejenis burung yang berbeza di mana ia mampu membuang sarang dengan ukuran gergasi.

Kerana kemampuan uniknya itu, saintis menggelar haiwan ini sebagai ‘burung penenun’ atau juga dikenali dengan nama ‘sociable weaver’. Burung ini pertama kali dikenal pasti oleh pakar ornitologi, John Latham pada tahun 1790.

Dari situ, ia dikategorikan sebagai satu-satunya spesies hidup dalam genus Philetairus. Kebanyakannya boleh ditemui di Namibia, Botswana dan Gurun Kalahari di Afrika Selatan.

Burung penenun dapat dibezakan sama ada jantan atau betina melalui warna bulu. Jantan sering memiliki bulu hitam kekuningan atau merah yang adakalanya mencolok mata.

Bagi menambat hati burung betina, si jantan dari setiap koloni akan bersaing menonjolkan kreativiti masing-masing bagi membolehkannya terkenal. Mana-mana burung jantan yang berjaya menenun sarang paling hebat dan bersaiz gergasi akan dianggap sebagai pemenang dan mudah memikat pasangannya.

Burung penenun.

Burung penenun diklasifikasikan sebagai salah satu spesies haiwan bersayap paling menarik di dunia. Ini kerana, sarang yang dibina bukan sahaja luar biasa besar, malah memiliki struktur paling hebat pernah dihasilkan oleh mana-mana burung seumpamanya.

Bayangkan, burung sekecil ini mampu membuat sarang yang mana beratnya mencecah lebih 50 kilogram. Meski dari jauh sarang itu hanya kelihatan seperti jerami dengan longgokkan rumput kering, namun tiada siapa sangka di dalamnya bukan biasa-biasa.

Dikatakan, jika kita merangkak di bawah sarang itu dan mengamati bahagian dalamnya, akan terlihatlah pintu-pintu masuk ke bilik-bilik yang berbeza berupa seperti sarang lebah.

Pintu masuk utama sarang selalunya berupa terowong dengan ukuran mencapai antara 7 sentimeter lebar dan 25 sentimeter panjang. Kemudian, ada ruang bulat seluas kira-kira 10 hingga 15 sentimeter diameter.

Paling menakjubkan, terdapat sekitar lima hingga 100 ruang bilik di dalamnya. Setiap bilik pula dihuni oleh kira-kira 10 hingga 400 ekor burung bersama pasangan masing-masing – kadangkala dengan anak. ‘Mereka’ hidup bergaul, bersosial kemudian bertelur dan membiak.

Burung kecil ini mampu membina sarang bersaiz gergasi begini.
Antara sarang burung penenun.

Bagi pengkaji, ia bukan sarang biasa. Sarang itu memang sengaja dibina sedemikian sehingga berupa seperti blok pangsapuri besar dengan tujuan supaya dapat diduduki oleh beratus-ratus keluarga burung penenun.

Kebanyakan sarang hanya dibina untuk satu musim pembiakan. ‘Mereka’ akan menggunakan sepanjang tahun dan mengekalkannya untuk tahun-tahun mendatang. Oleh itu, jangan terkejut jika dikatakan, sesetengah sarang telah diduduki oleh beberapa generasi koloni sejak lebih dari 100 tahun.

Daripada pemerhatian, setiap binaan sarang diakui sangat unik dan tiada burung-burung lain mampu melakukan perkara serupa. Mungkin sebab itulah mengapa burung-burung daripada jenis ini dikatakan agak cerewet dan berhati-hati dalam proses memilih bahan binaan.

Hal demikian jelas dapat dilihat menerusi penggunaan bahan yang berbeza-beza mengikut struktur binaan sarang. Sebagai contoh, bumbung hanya dibina menggunakan ranting besar dan bahagian dinding ditenun dari rumput kering. Sementara bilik-bilik disusun menggunakan tumbuhan lembut, bulu, kapas dan bulu. Manakala, jerami tajam pula hanya digunakan untuk membina terowong bagi mencegah pemangsa masuk ke dalam sangkar.

Ia dibina bagaikan konsep sebuah pangsapuri di dalamnya.

Soalnya, mengapakah spesies burung ini sanggup berkongsi sarang setelah bekerja keras menyiapkannya? Beberapa pendapat mengatakan, burung-burung tersebut lebih senang berbuat demikian kerana jumlah sebegitu dianggap sebagai perlindungan. Dengan kata lain, semakin banyak penghuni bermakna lebih banyak mata yang boleh mengawasi sebarang bahaya.

Sebelum ini, seorang jurugambar bernama Dillon Mash telah berhasil mendokumentasikan foto-foto menarik mengenai sarang burung penenun yang mengagumkan. Menerusi rakaman itu, beliau menunjukkan bagaimana burung tersebut mampu membuat sarang dalam vegetasi kering dengan baik sekali.

Dillon memberitahu, sesetengah burung penenun di Gurun Kalahari misalnya menjadikan struktur yang besar dan kukuh seperti pokok akasia, tiang telefon dan tiang telefon sebagai tempat untuk membina sarang. Sarang yang terbina sempurna dapat membantu koloni hidup dengan selesa dalam cuaca ekstrem seperti di kawasan gurun.

_____

Jadikan UtusanTV ‘shortcut’ muka depan telefon anda!
Ikuti langkah ini:
Langkah 1: Layari utusantv.com
Langkah 2: Klik pada logo UtusanTV di bahagian atas skrin
Langkah 3: Klik pada 3 titik di penjuru atas kanan (atau penjuru bawah kanan) telefon anda
Langkah 4: Klik ‘Add to Homescreen’

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di TikTokFacebookTwitterInstagram & Telegram