kentut pun satu nikmat

Ketika menikmati kegembiraan, kita akan segera mengucapkan syukur. Tapi, di kala dugaan, kesengsaraan dan kesulitan melanda kita hampir lupa pada ucapan syukur. Setiap detik berlalu kita mencari dan mencari, kepada siapa kesalahan yang menjadi punca kesengsaraan harus diletakkan.

Kita berusaha untuk segera keluar dari belenggu kesulitan hingga kita lupa semua itu datangnya daripada Allah. Kita lupa menyatakan syukur kepada Allah atas dugaan itu, kerananya kita menjadi kuat, teguh dan mengenal erti kehidupan.

Siapa yang menjadikan kita kuat, kalau bukan Allah. Tanpa Nya kita tidak mampu melakukan apa-apa walaupun untuk menggerakkan sebesar zarah. Di dalam menjalani kehidupan harian kita sering terlupa mengucapkan syukur kepada Allah yang memberikan sejuta rahmat-Nya.

Pernah kah kita terfikir nikmatnya boleh kentut? Terlafazkah ucapan Alhamdulillah…! Bayangkan jika sudah sepuluh hari kita tidak kentut, perut akan membusung penuh angin, tidak selesa hinggakan hendak tidur pun tidak mampu lena.

Kerana angin yang tidak kelihatan tidak dapat dikeluarkan dari badan, kita sengsara. Terpaksa ke klinik untuk mendapatkan ubat hanya untuk mengeluarkan angin yang kadang-kadang baunya tengik, pahit dan meloyakan.

Apabila sudah terlepas angin itu barulah rasa lega, bagaikan mendapat dunia. Padahal ia hanyalah angin yang tidak nampak di pandangan mata dan hanya berbau tidak enak saja. Itulah kita kadang-kadang lupa pada nikmatnya kentut yang Allah berikan. Tanpa-Nya siapalah kita?

Jika jatuh ke bumi itik tidak sudu ayam tidak patuk. Kita menjadi mulia kerana rahmat Allah yang melimpah ruah itu. Jadi inilah masanya kita mula belajar mengucapkan syukur dengan hati, perkataan dan perbuatan.

Sheikh Muhammad Abduh mendefinisikan syukur,  adalah tidak dikatakan bersyukur kecuali jika seseorang menggunakan dan memanfaatkan segala nikmat-nikmat itu dalam hal-hal untuk apa nikmat itu diberikan.

Firman Allah di dalam surah Ibrahim , ayat 7 bermaksud,  “Dan ingatlah ketika Tuhan kamu memberitahu; “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmat Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab Ku amatlah keras.”

Manfaat Daripada Bersyukur

Terdapat beberapa manfaat dari perbuatan mensyukuri nikmat Allah sebagaimana yang disebutkan dalam al-Quran dan al-Hadis antaranya:

1. Bertambah nikmat dan kurniaan Allah

Sesungguhnya nikmat dan kurniaan Allah tidak terkira hebatnya, apa saja boleh dikira sebagai nikmat seperti nikmat kekayaan, kesihatan, kebahagiaan, ketenangan, kepandaian dan segala-galanya tidak ada batasannya. Ada juga ulama yang mengatakan nikmat itu pertambahan pahala.

Seperti yang disebut di dalam firman Allah, surah Ibrahim, ayat 7,

Dan ingatlah ketika  Tuhan ketika kamu memberitahu; “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmat Ku kepada kamu, dan semi sesungguhnya jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab Ku amatlah keras.

Ucaplah syukur walaupun hanya kentut

2.  Membuka pintu rezeki

Bersyukur dengan nikmat kekayaan yang dimiliki akan menambah suburkan lagi kekayaan yang ada. Rezeki yang sedikit jika dipanjangkan akan menyuburkannya hingga menjadi bertambah banyak.  Firman Allah dalam surah Ibrahim, ayat 37,

Wahai Tuhan Kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian daripada zuriat keturunan ku di sebuah lembah (Mekah) yang tiada tanaman padanya, di sisi rumah Mu yang diharamkan mencerobohinya.

Wahai Tuhan kami, (mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang ( dan memakmurkannya dengan ibadat). Oleh itu, jadikanlah hati sebahagian daripada manusia tertarik gemar kepada mereka (supaya datang beramai-ramai ke situ), dan kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai-bagai jenis buah-buahan dan hasil tanaman semoga mereka bersyukur.”

3. Sentiasa dilindungi Allah dan dijanjikan syurga.

Hamba yang bersyukur akan sentiasa dilindungi Allah dan terlepas dari  seksaan yang sangat pedih dan dijanjikan syurga. Daripada Ibn Abas, Rasulullah bersabda maksudnya,

Tiga perkara siapa yang memilikinya nescaya Allah akan melindunginya di bawah lindungan dan Allah akan memberi rahmat kepadanya serta memasukkannya ke dalam syurga iaitu orang-orang yang apabila ia diberi sesuatu nikmat ia bersyukur, apabila ia berkuasa membalas tetapi ia memaafkan, apabila ia marah ia menahan kemarahannya.”

_____________________________

Jangan lupa ikuti akaun media sosial kami di FacebookTwitterInstagram & Telegram