Tahukah anda, ungkapan salam adalah ucapan awal tatkala Nabi Adam a.s diciptakan.  Sebaik sempurna penciptaannya, Allah s.w.t. telah memerintahkan Nabi Adam a.s  mengucapkan salam kepada para malaikat.    

Riwayat Abu Hurairah r.a. menceritakan, Nabi Muhammad s.a.w bersabda,

“Tatkala Allah menciptakan Adam a.s, Allah berfirman, “Pergilah dan ucapkanlah salam kepada para malaikat yang sedang duduk, lalu perhatikanlah apa yang mereka akan jawab, sesungguhnya jawapan (para malaikat itu) adalah salam (penghormatan)mu dan anak keturunanmu. Maka Adam a.s berkata, “Assalammualaikum”, lalu mereka (para malaikat) menjawab, “Assalammualaika wa Rahmatullah”. Mereka menambahkan, “Warahmatullah”. HR Bukhari & Muslim.

Hadis di atas menjelaskan, ucapan dan lafaz Assalammualaikum, atau ucapan salam sejahtera dalam bahasa Melayu, ada nilai yang amat besar di sisi Allah. Dengan hanya ungkapkan lafaz Assalammualaikum, ganjaran pahala sedia menanti. Kerana itu, bagi yang  diberi salam, maka wajib  pula menjawabnya. 

Hakikatnya lafaz  salam, amalan yang amat digalakkan oleh Islam sebagaimana yang  dijelaskan dalam sebuah hadis, 

Dari ‘Abdullah bin ‘Amru bin al’Ash r.a., seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah s.a.w. 

“Ajaran Islam manakah yang paling baik?” Baginda menjawab, “Kamu memberi makan (orang yang memerlukannya), dan kamu mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak kamu kenal”. HR Bukhari & Muslim.

Hari ini, senarionya  agak berubah. Masyarakat lebih suka menggunakan perkataan hai, hello, dan apa sahaja ungkapan sambil tangan dilenggok-lenggokkan. Sekalipun ia  memberi makna yang sama, iaitu menyapa dengan cara menghormati, namun lebik elok kiranya ungkapan Assalammualaikum, diberikan kerana selain sapaan ia  juga  dijanjikan dengan  pahala.

Jadilah yang pertama memberi salam

Mungkin tawarannya lebih lumayan! Allah berfirman, “Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”. an-Nisa: 86 

Ucapan salam mempunyai peringkat-peringkatnya seperti paling tinggi, paling sempurna, paling utama, lebih rendah dan paling rendah.

Adab memberi salam selengkapnya ialah dengan mengungkapkan perkataan “Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.” Manakala  paling rendah, hanya  dengan ungkapan “Assalammualaikum”.

Sekiranya seseorang memberikan salam, maka salam itu perlu dijawab dengan  sempurna. Sebagai contoh, lafaz salam ‘Assalammualaikum’,  secara sempurnanya dijawab dengan lafaz ‘Waalaikummussalam Warahmatullahi Wabarakatuh’ atau “Waalaikumussalam’.

Seperti yang diketahui, salam merupakan doa untuk kesejahteraan iaitu ‘Salam sejahtera ke atas kamu’. Maka doa itu sunat diberikan kepada orang Muslim. Namun sebaliknya jika seorang bukan Muslim memberikan salam, terdapat khilaf mengenainya,”

Apa pun ucapan salam bukan perkara baru. Bahkan ia menjadi amalan para anbiya dan para rasul. Allah s.w.t. menceritakan mengenai kisah para malaikat yang datang bertemu dengan Nabi Ibrahim a.s ,

“Sudahkah sampai kepadamu (Wahai Muhammad) perihal tetamu Nabi Ibrahim Yang dimuliakan? Ketika mereka masuk mendapatkannya lalu memberi salam dengan berkata, “Salam sejahtera kepadamu!” Lalu dia menjawab, salam sejahtera kepada kamu! “(sambil berkata dalam hati), mereka ini orang-orang yang tidak dikenali.” Adz-Dzariyat: 24-25

Hakikatnya,  memberi salam  termasuk  dalam salah satu hak seorang Muslim ke atas seorang Muslim yang lain sebagaimana  sabda  Rasulullah s.a.w yang  bermaksud, “Hak seorang Muslim atas Muslim lainnya ada enam perkara: (1) Apabila engkau menjumpainya engkau berikan salam kepadanya. (2) Apabila ia mengundangmu engkau memperkenankan undangannya. (3) Apabila ia meminta nasihat, engkau menasihatinya. (4) Apabila ia bersin dan memuji Allah, hendaklah engkau mentasymitkannya (berdoa untuknya). (5) Apabila ia sakit hendaklah engkau menjenguknya. (6) Apabila ia mati hendaklah engkau hantarkan jenazahnya.” HR. Muslim