Bukan mudah nak tebalkan muka masuk mengadap tauke kedai runcit tatkala buku 555 sudah penuh dengan senarai hutang yang belum berbayar. Namun atas perintah ibu, terpaksa diturutkan, jika tidak dapur tak berasaplah jawapnya.

Perkongsian kisah hidup Azmi Ibrahim di laman sosial miliknya cukup menjentik hati. Jelasnya masih terbayang gerunnya setiap langkah ke kedai membeli barang secara hutang.

“Perkara aku paling phobia waktu kecik kecik dulu ialah bila Arwah Ibu suruh aku kekedai runcit milik Pakcik Hamid (seorang mamak) tulis dalam buku 555.

Sebabnya.

Mamak ni akan layan aku last sekali sebab hutang dan sambil aku menunggu dia akan tenung muka aku macam nak tersembul biji mata dia.

Dia akan membebel.

“Lu ama hutang lambat bayar..”

“Lain orang hutang cukup masa bayar tapi lu ama tangguh tangguh tangguh..”

Dia akan membebel tak berhenti..tambah lagi bila ada pelanggan lain dalam kedai..sambil cakap kuat kuat.

Patut arwah Ibu asyik suruh aku je kekedai dan adik beradik yang lain juga enggan.

Jadi.

Aku melalui apa itu KEMISKINAN dan tahu apa itu MISKIN..dan bukan buat Phd tentang miskin dari Oxford atau Havard..

Sampai hari ini kemiskinan orang lain jadi kemiskinan  aku dan aku tidak akan pernah rasa kaya…😢

***Aku kini berusia 61 tahun

***Sebab itu dalam menyampaikan bantuan sumbangan kalian sejak sekian lama aku jarang paparkan wajah2 mereka yang kita bantu..

Sebab aku juga faham apa itu AIB bila hidup miskin.”

Sumber : Azmi Ibrahim