Bagi setiap titisan hujan, ada bersamanya seorang malaikat

0
240

“Ish! Kenapalah hujan turun hari ini. Sudahlah hari ini hari ahad, cuti hujung minggu. Nak pergi ke mana-mana pun tak boleh. Susahlah macam ni. Tak de hari lain ke nak turun, menyusahkan betullah”

Ya!  Hari ini sepanjang hari hujan, dari pagi membawa ke petang. Ada ketika ia turun dengan lebat dan ada masanya ia turun dengan renyai. Dari utara membawa ke selatan, hujan turun tidak berhenti.

Apabila hujan turun sudah pastilah banyak program yang dirancang menjadi tergendala atau ditunda. Sudahnya duduklah dirumah sepanjang hari menonton tv.

Mungkin ada yang beranggapan hujan ini satu beban dan masalah. Namun tahukah anda hujan yang turun sebenarnya merupakan satu rahmat dari Tuhan. Itu kerana di dalam hujan terdapat banyak kebaikan terhadap makhluk di bumi.

Firman Allah s.w.t. Dan di antara tanda-tandaNya (ialah) bahawa kau lihat bumi kering dan gersang, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, nescaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan yang menghidupkannya pastilah dapat menghidupkan yang mati. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” Surah Fushilat: 39

Tatkala hujan turun datanglah keberkatan dengan mekarnya kembali berbagai tanaman, dan hidupan.  Namun apa yang lebih utama ialah hujan itu turun bersama malaikat. Kerana itu terdapat rahmat di dalam hujan.

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Pada suatu malam aku diperjalankan untuk mikraj ke langit, lalu aku melihat malaikat yang mempunyai seribu tangan, dan setiap tangan mempunyai seribu jari-jemari. Malaikat itu menghitung dengan jari-jemarinya, lalu aku bertanya kepada Jibril,

Siapakah malaikat itu dan apa yang sedang dihitungnya?” Jibril menjawab, “Dia adalah malaikat yang ditugaskan untuk menghitung setiap titisan hujan, ia menghafal setiap titisan hujan yang diturunkan dari langit ke bumi”. Kemudian aku bertanya kepada malaikat itu,

“Apakah kamu mengetahui berapa titisan hujan yang diturunkan dari langit ke bumi sejak Allah menciptakan dunia?” Ia menjawab, “Ya Rasulallah! demi Allah yang mengutusmu membawa kebenaran kepada makhluk-Nya, aku tidak hanya mengetahui setiap titisan hujan yang turun dari langit ke bumi, tetapi aku juga mengetahui secara rinci berapa jumlah titisan hujan yang jatuh di lautan, di daratan, di bangunan, di kebun, di tanah yang bergaram, dan yang jatuh di kuburan.”

Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda lagi, “Aku kagum terhadap kemampuan hafalan dan ingatanmu dalam perhitungan itu.” Kemudian malaikat itu berkata, “Ya Rasulallah! ada yang tak sanggup aku menghafal dan mengingatnya dengan perhitungan tangan dan jari-jemariku ini.”

Rasulullah saw bertanya, “Perhitungan apakah itu?” Ia menjawab, “Ketika suatu kaum dari umatmu menghadiri suatu majlis, lalu namamu disebutkan di majlis itu, kemudian mereka berselawat kepadamu. Pahala selawat mereka itulah yang tidak sanggup aku menghitungnya.” (Al-Mustadrak Syeikh An-Nuri, jilid 5: 355, hadis ke 72).

Dalam hadis lain yang diceritakan oleh Ibnu Abbas menyebutkan,

“Setiap titisan hujan itu ada bersamanya seorang malaikat yang akan meletakkan titisan itu pada tempatnya”

Status hadis ini disepakati ulama sebagai hadis mauquf.

Dari dalil di atas, jelas bahawa setiap titisan hujan yang turun ke bumi sebenarnya bukanlah Allah turunkan sia-sia buktinya terdapat malaikat yang ditugaskan untuk menghitung setiap titisan hujan yang turun. Bahkan dalam setiap titisan hujan yang turun terdapat seorang malaikat yang ikut turun bersamanya membawa rahmat bukan sahaja untuk satu-satu makhluk tetapi menyeluruh ke sekalian makhluk.

Barangkali kita merasakan hujan itu satu beban dan masalah pada kita namun percayalah, tanpa kita sedari ia memberi kebaikan kepada makhluk yang lain. Apa yang pasti bersyukurlah kerana hujan masih turun kepada kita. Wallahu a’lam